Arsip Blog

Follow by Email

Artikel

Artikel :

Chirpstory

Free Download

Page Views

Download Allah Liberty and Love pdf

Download Allah Liberty and Love pdf - Irshad Manji (44 tahun), intelektual Muslim perempuan asal Kanada, sebetulnya belum terlalu dikenal luas di Indonesia. Namun, pembubaran diskusi peluncuran buku Irshad oleh sekelompok orang atas nama agama di Salihara, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Jumat (4/5/2012) lalu, membuat namanya tiba-tiba ramai dibicarakan.


Saya akan berbagi sedikit cerita tentang sosok dan terutama gagasan Irshad Manji. Kebetulan, saya bertemu dan meliput pemikiran dia, dalam dua kali kunjungannya ke Jakarta, yaitu tahun 2008 dan 2012.

Pertama kali ke Jakarta, April 2008, Irshad mempromosi bukunya, "The Trouble with Islam Today: A Wake-Up Call for Honesty and Change" (tahun 2003)."

Buku itu diterjemahkan dalam bahasa Indonesia "Beriman Tanpa Rasa Takut: Tantangan Umat Islam Saat Ini". Diterbitkan Koalisi Perempuan Indonesia dan Nun Publisher, karya itu diluncurkan di Perpustakaan Nasional Jakarta, 22 April 2008.

Saya menemuinya di sebuah hotel di Jakarta bersama salah seorang editor Kompas. Kesan pertama saya tentang Irshad: dia ramah, pintar, terbuka, asyik, juga modis.

Dia bercerita dengan jernih, jujur, dan terkadang diselipi humor. Kami berbincang banyak soal selama sekitar dua jam: Soal Islam, iman, tradisi konservatif kaum muslim, pentingnya ijtihad, kebebasan berpikir, juga tentang demokrasi.

"The Trouble with Islam Today" telah diterjemahkan dalam berbagai bahasa, dan beredar ke lebih dari 30 negara. Publik bisa mengunduh teks format PDF buku itu secara cuma-cuma dari situs Irshad, www.irshadmanji.com.

Isinya mirip surat terbuka yang sekaligus cerita pengalaman keislaman dia dari kecil sampai dewasa.

Irshad lahir di Uganda tahun 1968. Ayahnya berasal dari India, ibunya dari Mesir. Tahun 1971-1973, penguasa Uganda, Jenderal Idi Amin, mengusir kaum nonkulit hitam.

Irshad bersama keluarganya hijrah ke Kanada. Semasa kecil, dia belajar di madrasah sekaligus pendidikan umum. Terlalu kritis dan banyak bertanya, guru madrasah mengultimatum dia agar menerima saja ajarannya atau keluar dari madrasah.

Irshad memilih keluar dari madrasah, dan meneruskan berlajar tentang Islam dari berbagai sumber, terutama perpustakaan. Irshad juga mendatangkan guru bahasa Arab, yang membantu dia memahami Al Quran dalam bahasa aslinya.

"Saya memilih tetap menjadi Muslim dan menjalani ajaran Islam," paparnya kala itu.

Dalam pertemuan itu, juga pertemuan kedua saya, dia sama sekali tidak membicarakan soal lesbi atau homoseksual, apalagi mengkampanyekannya.

Kami berbincang soal reformasi pandangan keislaman yang tertekan oleh tafsir dominan kaum konservatif. Hasil interview kami terjemahkan dan diterbitkan sehalaman penuh di rubrik "Persona" Kompas Minggu, 4 Mei 2008. Judulnya, "Berpikir Kritis Irshad Manji." Selengkapnya artikel itu, bisa disimak di sini.

Saat itu, tak ada protes berlebihan terhadp Irshad Manji. Kami tampilkan gagasannya soal tasfir Islam yang lebih terbuka bagi kaum muda. Dia menekankan pentingnya umat Islam untuk terus melakukan ijtihad, demi menjawab berbagai tantangan yang dihadapi umat Islam saat ini.

Intinya, dia ajak umat Islam untuk tidak berhenti berpikir, menganalisis, melakukan interpretasi dan reinterpretasi tempat-tempat baru, kebudayaan baru, dan lingkungan baru. Irshad berterus terang, tujuan hidupnya adalah meyakinkan umat Islam, terutama kaum muda, bahwa kita bisa berpikir sekaligus beriman.

"Kita tidak harus memilih salah satunya," katanya saat itu.

Berpikir bebas penting, karena saat ini banyak orang Muslim hidup dalam ketakutan, termasuk takut suarakan pikiran terbuka. Ini dialami masyarakat tradisional, juga Muslim modern di Barat, seperti di Kanada atau Amerika Serikat.

Irshad mengajak kita untuk beriman tanpa rasa takut berpikir kritis, rasional, analitis, dan menggali berbagai kemungkinan tafsir baru terhadap ajaran Islam.

Pertemuan kedua saya dengan Irshad Manji terjadi pada diskusi "Mendamaikan Iman dengan Kebebasan" di Center for the Study of Religion and Culture (CSRC) UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Jumat (4/5/2012) lalu.

Penampilannya tak banyak berubah, kecuali dia tampak agak lebih kalem. Ini sekaligus promosi buku terbaru Irshad, "Allah, Liberty & Love."

Sesuai judulnya, buku ini menampung gagasan dia untuk mempertemukan iman kepada Allah, cinta, dan kebebasan berpikir.

Bagi dia, pesan penting dari Islam adalah cinta. Tuhan banyak digambarkan sebagai Dzat yang penuh kasih sayang. Umat beragama harus mengembangkan cinta kepada sesama manusia. Cinta mendorong manusia untuk menghormati manusia lain.

Dengan cinta, kita bisa menghargai kebebasan berpikir, perbedaan pendapat, dan menumbuhkan dialog tanpa ketakutan. Irshad percaya, cinta pada sesama manusia dapat menciptakan perdamaian. Damai yang dibangun dari kebebasan berpikir dan berpendapat, tanpa memaksakan tafsir agama tertentu.

Cinta juga bisa menampilkan wajah indah agama di tengah citra Islam yang kerap dikaitkan dengan terorisme, radikalisme, konservatisme.

Itu sedikit cerita pertemuan saya dengan Irshad Manji. Sosoknya mewakili kaum perempuan Muslim modern di lingkungan Barat, yang telah berani menyuarakan pendapat dengan terbuka, dan mengambil risiko dari pilihannya itu.

Tentu saja, kita bisa berbeda pendapat, beradu argumen, bahkan mengkritik gagasan-gagasannya. (ILHAM KHOIRI)

http://nasional.kompas.com/read/2012/05/07/14411718/Irshad.Manji.yang.Saya.Tahu
Top